I LOve

Triiiinggggggg…………Triiiiiiinnnnggg………bunyi jam waker ku yang berbunyi nyaring membuat ku terbagun dari tidur. Bunyi jam itu selalu gw denger tiap pagi. Kalo tu jam udah bunyi ntu berarti waktu udah nunjukin jam 4.45 pagi. Gw emang sengja nyetel waktunya jam segitu biar ngga telat-telat banget sholat subuhnya
Duh ni udah hari senen lagi, perasaan baru kemaren hari senen kenapa udah senen lagi ya ???? Belom sempet gw ngerasain enaknya hari minggu eh udah hari senen lagi. Berarti gw harus nunggu 6 hari lagi buat ketemu lagi ama hari minggu.
Duuuuh gw males banget ni mo berangkat kuliah, cape tau ga. Banyaknya tugas, seringnya dosen ngadain quiz, n PR yang selalu numpuk sering membuat gw ngerasa bosen n cape.
Kalo nggak inget bahwa gw adalah salah satu orang yang beruntung bisa masuk di BEC, sekolah gratis satu tahun yang bisa ngajarin gw tentang semua hal, kalo nggak inget bahwa nyokap ama bokap udah banyak berharap dari anaknya yang bisa masuk BEC, kalo ngga inget ama temen-temen gw yang udah bangga banget gara-gara gw bisa masuk BEC, kalo nggak inget ama masa depan gw yang udah ada di depan mata, mungkin dari kemaren gw dah cabut dari BEC. Cabut dari BEC dengan sengaja ke DO atau emang harus di DO.
Di BEC gw bisa dapet semuanya. Dari mulai temen-temen yang bae, dosen-dosen yang asik, pelajaran yang sangat bermanfaat buat gw nantinya, dan hehe sampe jatuh cinta pun bisa gw rasain di BEC.


“sayaaaaang ayo bangun udah siang nih, kamu sekolah ndak ???”.
“iya buuuu…… Anis sekolah……”. Segera gw bangun dari tempat tidur dan berdiri di depan kaca sambil senyum-senyum, soalnya kata Miss Mitha, kita harus mengawali hari kita dengan senyuman, jadi yaaaa gw nyengir-nyengir aja sendirian di depan kaca kamar gw.
Di dapur, nyokap lagi sibuk bikin sarapan buat gw n ade gw yang masih kelas 2 SMP. Gw duduk di deket meja makan dan terus ngeliatin nyokap gw masak. Entah udah berapa lama gw selalu ngeliat nyokap kaya gini. Bangun tiap pagi, nyiapin sarapan, ngelayanin gw n ade gw ampe berangkat sekolah, ngelayanin bokap n abang gw ampe mereka barangkat kerja, n beres-beres rumah sendirian. Nyokap adalah segalanya bagi kita. Dia majikan sekaligus pelayan, dia bagaikan gunung yang selalu kuat dan tegak melindungi keluarga, dia adalah guru, dan dia adalah sandaran bagi gw n semua orang yang ada di rumah ini. Tanpa nyokap mungkin semuanya bakal berantakan. Berantakan dalam artian kehilangan arah dan ga tau harus kemana.
“heh ko malah begong………buruan mandi……dah siang ni….”
“iyaaaa……….bu sarapan pake apaan ????””””
“nasi goreng………..udah sana mandi entar gantian adenya juga mau mandi”
“mau bawa bekel ga bu ????”
“ya terserah……kamu mau bawa nggak ????? kalo mau ntar ibu sisain nasi gorengnya”
“ga usah deh,,,,,tas Anis berat……besok aja bawa bekelnya”.
Setengah jam kemudian gw udah rapi, yaaaaah serapih-rapihnya gw semana sih, celana panjang yang dilipet sampe mata kaki, kemeja kotak-kotak n sweater item bikinan bokap gw yang ampir tiap hari gw pake. Di depan kaca, gw senyum-senyum lagi sambil benerin rambut gw. “Semoga hari ini menjadi hari yang sempurna. Amin”. Ampir tiap hari gw ngucapin kata-kata itu dalam hati, dengan harapan bahwa hari ini gw bisa terus bahagia dan selalu tersenyum.
“ Nis sarapan dulu” teriak nyokap dari ruang tv.
Tanpa menjawab omongan nyokap, gw langsung ke dapur buat ngambil nasi goreng yang udah disiapan ama nyokap, sekaligus kopi yang juga udah disiapin ama nyokap. Dalam hati gw terbesit kata-kata “dasar anak manja, apa-apa masih disiapin sama ibu”. Tapi mao bagaimana lagi, nyokap dah terlanjur nyiapin semuanya masa gw diemin n bikin sarapan sendiri.
Cukup 5 menit bagi gw buat sarapan, n waktu juga udah nunjukin jam 6 lewat 10 pagi. Gw harus buru-buru berangkat, kalo nggak gw bakalan ketinggalan buat naek kereta pertama dan kalo udah ketinggalan naek kereta pertama, gw harus nunggu 1 jam lagi buat naek kereta selanjutnya, secara gitu Indonesia, kereta 1 jam sekali.
“bu…..pa…..Anis berangkat dulu ya” kata gw sambil neguk kopi.
“iya hati-hati” bales bokap.
Abis nyium tangan bokap n nyokap, gw langsung cabut dari rumah. Gw langkahkan kaki kanan gw ke luar rumah dan berdoa dalam hati “bismillaahi tawakkaltu ‘alallaahi laa haula walaaquwwata illaa billaah”. Semoga gw selamet sampe tujuan. Amin.
Di jalan gw selalu ketemu ama anak-anak yang juga mau berangkat ke sekolah. Jam segini emang jam-jamnya anak-anak berangkat sekolah. Gw juga liat ibu-ibu yang lagi nyapu halaman rumahnya or lagi belanja di warung.
Nggak nyangka tau-tau gw udah nyampe di stasiun. Duh hari senen, hari sibuk, terlihat di stasiun banyak penumpang yang lagi nungguin kereta. Dari yang muda ampe yang tua, dari orang kerja ampe anak sekolah. Di stasiun sih rame tapi anehnya nggak ada satu orang pun yang gw kenal. Akhirnya gw bengong aja di stasiun sendirian. Celingak-celinguk ga jelas, nyanyi-nyanyi ga jelas, liat-liat nggak jelas, hehehe dari pada gw ngeliatin orang terus, mendingan gw nunduk aja deh. Pas gw nunduk, tau-tau gw ngeliat sepatu gw yang kotor. “duh sepatu gw kotor banget sih”. Gw lupa kapan terakhir kali gw nyuci sepatu gw, atau dari beli ampe sekarang ni sepatu belom pernah gw cuci. Tapi ga pa-pa sih yang penting kan ga bau.
“jalur dua dari utara masuk KRL tujuan Bogor………jalur dua dari utara masuk KRL tujuan Bogor”.
Alhamdulillah dari tadi ditungguin akhirnya dateng juga keretanya. Di dalem kereta gw liat beberapa orang yang diri dan selebihnya duduk, cukup kosong sih tapi tetep aja gw berdiri, beginilah suasana kereta ke Bogor, rada kosong, beda ama kereta yang ke Jakarta. Kereta ke Jakarta mah selalu penuh, kapasitas gerbong ama penumpangnya tuh nggak seimbang. Dan itu yang menyebabkan orang-orang pada naek di atap kereta.
Perjalanan dari Citayam ke Bojong gw lalui biasa aja, cuma butuh sekitar 5 menit buat nyampe ke Bojong. Tapi kalo udah sampe Bojong gw harus lebih waspada, soalnya kalo kereta udah sampe Bojong tuh anak sekolah sering ada yang tauran. N taurannya nggak tanggung-tanggung, kadang kereta ampe berenti di jalanan gara-gara rem darurat yang ada di dalem gerbong di tarik oleh anak sekolah yang tauran. Kadang gw bingung, kenapa anak sekolah masih aja suka ama tauran. Sebenernya apa sih yang mereka rebutin ??? Kekuasaan ? nama besar ? atau cuma gengsi ? atau bahkan mereka cuma nerusin tradisi para alumni-alumninya tanpa tau apa yang sebenernya mereka cari.
Tapi untungnya hari ini nggak ada tauran, jadi kereta lancar-lancar aja jalannya. Sesampainya di Bogor, gw langsung jalan sendirian ke depan SMAN 1 buat naek mobil 05 jurusan Cimahpar. Lagi-lagi gw sendirian, di angkot cuma ada gw doang. Emang sih gw perhatiin angkot 05 tuh sepi penumpang. Paling-paling penumpang yang naek cuma sampe pasar aja.
Cukup 30 menit waktu yang gw butuhin untuk sampe di BEC. Di deket pintu gerbang gw liat Pa Bio yang lagi duduk. Pa Bio emang tiap pagi disitu, dia selalu menyambut kedatengan anak-anak.
“assalammualaikum pak” sapa gw ke Pa Bio sambil mencium tangannya.
“waalaikum salam……..sendirian aja”
“iya nih…….emang gak ada barengannya………..masuk dulu ya pak”
“iya…….yang semangat belajarnya”
Kata-kata Pa Bio cuma gw bales dengan senyuman dari bibir gw.
Di dalem ternyata masih sepi, cuma beberapa anak aja yang udah sampe, n gw liat orang yang gw suka di BEC, ternyata dia udah dateng. Duh gw sapa gak ya ???? sebenernya dulu gw ama dia sekelas dan  lumayan deket juga, dan karena kedekatan itulah gw jadi naruh rasa ama dia. Tapi rasa itu cuma gw pendem sendiri. Kita tetep deket kaya biasa, dia nganggep gw juga kaya temen biasa. Sampe akhirnya gw curhat ama temen gw yang laen. N gara-gara curhatan gw itulah akhirnya rahasia gw kebongkar. Dia jadi tau perasaan gw. Tapi untungnya dia baik banget. Dia menghargai perasaan gw dengan tidak menjauhkan dirinya dari gw. Tapi tetep aja gw jadi salting alias salah tingkah kalo ada di deket dia.
Dah ah dia tuh temen gw n selamanya akan tetap begitu, kecuali Allah berkehendak lain. Gw lebih rela buat ngilangin cinta gw dari pada harus kehilangan dia sebagai temen gw.
“assalamuaalaikum……..tumben udah dateng….” sapa gw ke dia sambil sedikit basa-basi n langsung duduk di sebelahnya.
“waalaikumsalam……… yaaaa emang biasanya gw dateng jam segini kali” jawabnya sambil senyum.
“ooohh……eeeeeeee pelajaran apaan Fik ??”””
“jam pertama nanti Fikri ada Reading…..tapi katanya Pa Ramlannya ga masuk”
“kenapa”
“ga tau”
“ooohhh……..gw ke kelas dulu ya”.
“iya”
Gw langsung pergi ke kelas. Huh kenapa gw jadi kaya gini ya??? Walaupun gw udah mengikhlaskan perasaan gw, tapi gw ga bisa munafik kalo gw masih suka sama dia. N bingung mau ngobrol apa ke dia, jangankan buat ngobrol buat nyapa aja kadang gw grogi.
Bayangan dia selalu mengganggu belajar gw akhir-akhir ini. Kebayang masa-masa dulu gw becanda ama dia, ngobrol ama dia, n belajar bareng ama dia. Tapi hal-hal kaya gitu udah ga bisa gw rasain lagi sekarang. Selain udah ga sekelas lagi, kita juga udah sibuk ama urusannya masing-masing. Jadi ga da waktu buat sekedar becanda. Yah biarin aja deh biar Allah yang ngatur, gw yakin Allah tau apa yang terbaik buat gw.
Tepat pukul 15:45 bel BEC berbunyi. Dan itu menandakan bahwa udah waktunya pulang. Gw langsung cabut ke mushala yang ada di samping BEC buat shalat ashar. Seperti  biasa, gw shalat berjamaah bareng anak-anak yang lain. Disinilah gw ngerasain bahwa gw udah deket banget ma mereka. Kita sering shalat bareng, makan siang bareng, dan ga ada garis pembatas diantara kita. Kita semua disini sama. Sama-sama dari orang yang ga mampu. Gw baru ngerasain rasa solidaritas yang begitu besar yang mereka berikan ke gw. BEC bagi gw seperti keluarga besar. Entah apakah nanti diluar sana gw bisa apa engga ngerasain  indahnya kebersamaan layaknya di BEC.
Selesai shalat gw balik ke BEC buat check clock. Abis itu gw langsung cabut ke stasiun. Tadinya gw diajakin ma anak-anak ke kontrakan. Tapi gw cape. Gw pengen buru-buru balik.
Lagi-lagi gw sendirian. Diangkot 05 gw sendirian. Walaupun di dalam angkot ini masih ada penumpang yang laen. Tapi tetep aja mereka ga kenal gw dan gw ga kenal mereka.
Dalam stasiun pun gw sendirian, gw sibuk sama pikiran gw sendiri, dan semua orang pun sibuk sama pikirannya masing-masing. Entah apa yang gw pikirin. Rasanya hidup gw ga ada peningkatan. Dari dulu begini-gini aja. Berangkat pagi pulang malem. Dari SMK gw udah ngerasain kaya gini. Dan sekarang pun pas gw di BEC gw ngerasa kaya gini lagi. Bedanya waktu di SMK dulu gw rame-rame sama temen-temen gw, tapi sekarang gw sendirian.
Kadang gw mikir buat apa para dosen ngasih tugas ke gw n anak-anak. Tugas yang mungkin kita nggak ngerti apa manfaatnya buat kita nanti. Kadang gw juga mikir, gw ngerjain tugas hanya sekedar malaksanakan perintah dari dosen. Hanya sekedar untuk mendapatkan nilai, dan bahkan hanya sekedar untuk mendapatkan selembar sertifikat.
Tapi gw yakin semua yang dosen berikan pasti bakalan berguna bagi gw nantinya. Mungkin ucapan terimakasih bakalan terucap dari mulut gw setelah gw ngerasain betapa bermanfaatnya pelajaran dan tugas yang mereka berikan. Dan saat rasa terimakasih itu datang, mungkin gw udah gak ada lagi di BEC.
Tapi gw gak mau nyesel. Nyesel karena terlambat mengucapkan terimakasih. Nyesel karena udah sering ngeluh gara-gara kecapean ngerjain tugas.
Gw udah mulai ngerasain bahwa 1 tahun di BEC tuh lebih berharga dari pada 12 tahun gw belajar diluar. Gw bersyukur banget karena Allah telah mengizinkan gw buat belajar di BEC. Menimba ilmu disana. Mendapatkan semuanya. Dan insya Allah gw akan mengamalkannya semuanya.
Sekejap lamunan gw buyar lantaran pengumuman bahwa kereta jalur 4 sebentar lagi akan berangkat. Segera gw masuk ke dalam kereta, dan duduk disana. Gw tarik nafas panjang dan memejamkan mata untuk sekerdar melepas lelah. Gw tidur di kereta. Melepas lelah dan berdoa semoga Allah tetap melindungi gw dan semua orang yang ada di BEC dan semua orang yang gw sayang. Juga berharap mereka semua akan selalu bahagia. Terimakasih atas semuanya.
I LOVE YOU BEC,          I LOVE YOU MOM,          I LOVE YOU ALLAH

3 Komentar »

  1. ghozin16 said

    ga w baca semua coz panjang malas ach…. heai…🙂

  2. resca said

    ehm,,,,di menu best friend nama gw ga da…..gapa2 wlopun lw ga nganggap gw bestfriend tapi bagi gw lw bestfriend gw……..
    cerpennya baguszzzz……….bu….

  3. mammyqu said

    thanx for ur honest

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: